Selamat Jalan Bapak Syaiful, guruku tersayang :'(

5:31 PM

Hari ini aku bener-bener lagi gak semangat banget. Gak tahu kenapa? Apa mungkin karena aku denger berita yang begitu menyedihkan kemarin? Pikiran sumpah kacau. Kepalaku berat banget -.-
Kali ini kayaknya aku cuma pengen cerita kejadian hari ini sama kemarin aja deh. Semalem mendadak aku dapet berita yang sangat menyedihkan. Pak Syaiful, biasa dipanggil anak-anak Pasha, guru komputer SMPku meninggal. Aku kaget banget pas baca smsnya temenku. Rasanya gak percaya gitu, kalo pak syai uda enggak ada. Awalnya aku tanya ke sahabatku, dian. Dia juga gak percaya. Habis gitu aku tanya ke Uul, anaknya pak zaini (guru SMPku juga). Dan katanya emang bener kalo pak Syai uda gak ada.
Hiks :'(
Sedih banget harus terima kenyataan ini. Padahal kayak baru kerasa ketemu kemarin, tau-tau bapaknya sudah enggak ada. Menurut berita yang aku dapat.. Pak Syaiful meninggal karena sakit diabetes. Beliau diopname baru 2 hari. Pukul 5 sore, beliau sudah gak ada.
Aku yang paling kagum dari Pak Syaiful adalah ketika beliau bisa nutupin rasa sakitnya itu dengan senyuman dan lelucon yang dilontarkannya. Selama 3 tahun yang aku kenal, beliau enggak terlihat sakit sama sekali. Walaupun dari awal emang aku uda denger denger kabar kalo beliau emang lagi sakit. Gatau sakit apaan. Lupa *mesti -.-. Tapi aku emang kagum sama beliau. Selain karena beliau bisa nutup-nutupin rasa sakitnya, beliau juga sabaaaaarr banget menghadapi anak-anak yang super nakalnya *tapi tetep pinter. Haha
Hari ini sepulang sekolah aku, Laila, Hana, Darius, Feros, dan Uki, pergi ke rumahnya Pak Syaiful. Niatnya pengen ikut ngemakamin. Tapi berhubung acara pemakamannya jam dan sedangkan kami pulangnya jam 10, ya gak jadi. Kami pergi ke rumahnya aja. Dengan bermodalkan motor, kami pergi kesana. Sebagai penunjuk jalan adalah Feros, yang katanya tau rumahnya alm. Bpk Syaiful. Ternyata bener, Feros tau rumahnya. Haha
Sebelum masuk ke dalam rumahnya, aku dan yang laen sempat bingung mau bawa apaan ke keluarganya Pak Syaiful. Gak tau harus beli apaan. Pada akhirnya kita urunan 10rb deh buat beli minyak, gula, dan beras. Eh, gak tau seh. Yang beli Hana soalnya. Haha
Kami masuk ke dalam sebuah gang yang sudah ada kursi diluarnya. Kami disambut oleh seorang ibu-ibu yang gak tau namanya. Yang jelas itu bukan istrinya Pak Syaiful. Kata ibu-ibu itu tadi, istrinya lagi tidur. Kecapekan. Yasudah, kita cuma disuruh masuk ke dalam rumah yang sempit yang dilantainya telah disediakan makanan tapi masih ditutup. Duduk diatas lantai deh. Gak nyangka ternyata rumahnya Pak Syai itu kecil dan sempit. Kalo dibandingin sama rumahku, pasti besaran rumahku. Aku bersyukur punya rumah yang begitu luas.
Setengah jam kemudian, ada guru-guru SD datang untuk menyelawat. Kami anak Khadijah yang enak duduk di dalam rumah, akhirnya mengalah keluar dan izin untuk pulang dan memberi kesempatan pada guru-guru SD duduk di dalam.
Eh, gak nyangka ketemu guru TK-ku. Awalnya aku yang disapa duluan. Ibunya juga lupa namaku tapi beliau tau wajahku. Aku juga seh. Hehe. Aku salim deh sama ibunya. Ngobrol-ngobrol dikit, aku baru inget kalo namanya itu Bu Nurul. Itu pun ibunya sendiri yang ngomong. Haha
Diluar guru SD yang laen sedang duduk-duduk sambil mengobrol. Parahnya, aku gak salim sama mereka semua. Malah tak tinggal pamit pulang *anaksesat -.-
Yasudahlah, toh itu uda terjadi. Gak bisa diulang lagi --"
Sekarang aku cuma bisa ngedo'ain yang terbaek untuk keluarganya Pak Syaiful dan untuk Pak Syaiful sendiri. Aku berharap semoga Allah mengampuni segala dosanya Pak Syai, bisa menerima Pak Syai disisinya dengan tenang, bisa memberi keikhlasan pada keluarga yang ditinggalkan agar tak terus menerus bersedih dan memberi ketabahan pada istri dan anaknya yang sangat dicintainya. Amin ^^
Hmm... uda deh ngeblog. Segini aja. Capek nulisnya. Haha
Uda dulu ya. Bye. Nice to meet you later :)

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

INSTAGRAM

Subscribe